Selasa, 24 Maret 2009

Love Story (Cerpen)

Semester 1 – 2
Ketika awal berjumpa dengan dia tidak ada perasaan apa-apa biasa aja bagai angin lalu (macem lagu aja) mungkin baru sekelas kali ya atau karena belum pernah berbicara sepatah kata, tegur sapa apalagi tatapan muka (glek!), pokoke kesimpulannya pada saat itu gue belum ada rasa apa-apa sama dia, gue cuma bergaul sama kelompok geng gue yaitu geng Ef Se (Efilefsi Semuanya).

Semester 3 – 4
Mulailah gue joinan alias deket-deket alias pedekate (sama aja lagi!) sama tu cewek, tapi bukan karena gue suka sama dia man! (jangan marah la!) tapi karena sebagai manusia pada umumnya pasti ada kekurangan atau keterbatasan yaitu bila gue gak siap PR alias Pekerjaan Rumah alias pekerjaan yang dikerjakan di rumah alias.......(udah tau!) gue always mencontek padanya. Lumayanlah yang tadinya PR yang ruwet plus beribet plus bikin butek kepala akhirnya siap juga.........fuiiiiiihh! (wong nyontek!). Tapi bukannya hal itu yang bikin gue suka sama dia man! mau tau alasannya kita tanya Gali...le....(cepet dong!), tapi karena sifatnya itu lho yang buat gue geregetan , abis setiap gue nyontek dia kagak marah, padahal kalau dipikir-pikir yang nyontek sama dia tu buaaanyak , kalau gue sih nyontek sama dia cuma musiman alias kalau terpaksa gitu (terpaksa atau kagak tau sama sekaleee....ya!), but dia tenang aja man! apalagi sama gue, asal gue udah siap balikin buku dia and gue bilang, ”makasih ya atas partisipasinya!” (emangnya nyumbang!) dia langsung aja senyum maniiiiiiiiiis banget (suit....suit!) bikin hati gue kepincut....cut.....cut (perasaan banget!).

Saat ketika sudah kenal sama dia eh....malah ada gosip kalau kami berdua suka sama suka, mulai dari kawan sebangku gue sampe kawannya asal ketemu selalu bilang, ”eh.....situ kirim salam sama lu!”. Bukannya sombong man! gue sih biasa aja dibilang begitu sama tu orang-orang, gue anggap tu semua gosip biasa aja, biasalah kalau jadi artis ”Most Wanted” harus gitu (sombong banget!).

Semester 5 – 6
Suasananya mulai berubah tiap kali gue ketemu sama dia (eng....i...eng), dia selalu senyum sama gue. Kalau boleh jujur siapa sih cowok yang enggak seneng kalau yang memberi senyum itu cewek yang manis and pinter plus jadi incaran cowok laen, jelas aja gue kegeeran (bukan kegeerotan!) dibuatnya.

Mulai saat itu ko’ ada perasaan lain di hati gue, kalau jumpa sama dia tuh jantung gue selalu berdebar (ya iyalah! kalau gak berdebar udah mati namanya!), udah dia salting alias salah tingkah, gue pun sama, akhirnya asal jumpa sama dia gue cuma senyum aja gak ngomong apa-apa kayak orang bisu.

Anehnya bin ajaib makin hari tu gue makin kesemsem sama tu cewek, di kuliah setiap belajar pikiran gak konsen (coz gak ngerti pelajarannya), di kantin pikiran gak tenang (sesak boker kali ya!) bawaanya always mengkhayal about dirinya. Setelah ditmbang-timbang, dipikirkan, akhirnya diputuskan bahwa gue dinyatakan bersalah.....eh maksudnya dinyatakan telah jatuh cinta.

Walaupun gue suka sama dia tapi gue gak berani ngungkapkan perasaan cinta. Hingga tiba usai ujian akhir gue masih begitu, and untuk terakhir kalinya gue bertemu dengan dia ketika kelas kami mengadakan tamasya dan ketika itu semua temen-temen pada main-main di sungai, gue sih cuma duduk-duduk aja di pinggir sungai memantau si doi, but tiba-tiba temen gue ngajakin gue main-main di sungai, gue mau aja tapi waktu gue mau nyebrang tu sungai eh......gak taunya si doi pun mau nyebrang sama temennya tapi karena temennya udah ada pasangannya masing-masing so dia ngomong,”aku nyebrang sama siapa ?”, ketika gue denger dia ngomong gitu langsung aja gue deketin dia and langsung nyerocos ,”sama gue aja barengan!” (maklum sinyalnya lagi kuat). Then dia tersenyum plus wajah memerah membuat gue semakin dag....dig....dug….tut…tut…tut….telkomsel veronica, ups!.

Lalu dia pegang tangan gue (ehm…ehm!) dan kami berdua menyebrangi sungai itu tanpa menghiraukan orang-orang yang pada ngiri lihat gue (ce…ile!) tapi hari itu terakhir kalinya gue ngeliat senyumannya, ngomong sama dia, yah semuanya la (kacian deh lu!). Pulang dari tamasya gue teringat si doi aja, bingung gak karuan jadinya. Mana alamatnya gak tau lagi apalagi nomor teleponnya huh....sial banget, kesel jadinya.

Sekarang
Sudah lama berpisah dengan si doi but wajahnya masih terbayang aja, sampe kebawa mimpi.....sebel, kalau waktu itu gue bilang gue suka sama dia gak bakalan begini jadinya. Kalau udah teringat dia gue cuma bisa melihat fotonya agar missing terobati and untuk si doi yang gue cintai gak ada yang bisa gue berikan kepadanya selain puisi yang tulus dari dalam hati (so sweeeeeeeet!). ( F.H.P )

Sejak perpisahan itu
Aku tidak bisa melupakanmu
Aku merasa lemah dan lesu
Karena kau adalah keceriaanku

Kalau saja waktu itu
Aku katakan terus terang padamu
Aku...cinta...kamu
Mungkin resah ini tidak akan mengganggu

Walaupun aku tidak dapat memilikimu
Aku pasrah itu tergantung nasibku
Tapi akan kukenang semua itu
Bahwa kaulah cintaku